Sukses

Ketika Wali Kota Surabaya Mendongeng Monyet dan Katak di Hadapan Ribuan Pelajar

Liputan6.com, Surabaya - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi unjuk kebolehannya dalam Gebyar Hari Anak Nasional (HAN) Tahun 2022 yang digelar di Balai Pemuda Surabaya, Rabu (27/7/2022). Dalam rangkain acara itu, Wali Kota Eri mendongeng di depan tamu undangan dan ribuan pelajar Surabaya.

Berbekal dua boneka di kedua tangannya, Wali Kota Eri menceritakan dongeng seekor monyet yang bernama Monca, dan katak yang bernama Monda.

Kedua sahabat yang saling melengkapi ini tinggal di suatu daerah yang panas, dan Monca merupakan karakter yang mudah menyerah dan patah semangat, sedangkan Monda adalah karakter yang pantang menyerah dan selalu belajar menghadapi cobaan hidup.

Di tengah keterbatasan itu, Monca pun mengajak Monda untuk tidur saja, karena tanaman, buah-buahan dan air pun tidak ada. Sebaliknya, Monda yang pantang menyerah itu mengajak Monca untuk menanam pohon dan dipilihlah pohon pisang. Karena si Monca belum sadar akan pentingnya berusaha dan bekerja keras, akhirnya Monda menanam pohon pisang itu sendirian.

"Karena si Monda ini anak Indonesia dan anak Surabaya, ia memiliki karakter semangat yang sangat tinggi, dan tetap menanam pohon pisang itu meskipun sendirian. Setelah menanam pohon, Monda kembali mengajak Monca untuk menyiram pohon pisang itu bersama-sama, tapi tetap ditolak. Akhirnya, Monda hanya bisa berdoa sama Tuhan supaya diberi kesadaran kepada Monca, dan tanamannya tumbuh besar," kata Wali Kota Eri.

Pohon pisang itu pun tumbuh dan mulai membesar, sehingga lagi-lagi Monda mengajak Monca untuk bersama-sama menyiram pohon itu. Akhirnya, Monca pun sadar bahwa dengan kerja keras dan usaha, maka tidak akan ada yang sia-sia, sehingga mereka pun bertani bersama-sama.

"Setelah pohon pisang itu tumbuh besar dan berbuah, Monda mengatakan ingin memakan pisang itu, tapi tidak bisa naik untuk mengambil buah pisangnya. Monca pun mengatakan akan mengambilkan buah pisang itu dan akan dibawa ke bawah untuk dimakan bersama-sama," ujarnya.

Menjelang akhir cerita itu, Wali Kota Eri juga menyelipkan pesan kepada anak-anak Surabaya bahwa sesama anak-anak Surabaya harus saling membantu, tidak ada yang paling sempurna kecuali anak-anak Surabaya itu bersama-sama membangun, belajar dan berusaha.

"Monca dan Monda pun bersama-sama menyampaikan pesan kepada arek-arek Suroboyo untuk menjadikan kotanya yang lauak anak, maka sejak awal harus ditanamkan saling membantu, saling menghargai orang lain dan disampaikan juga kepada arek-arek Suroboyo bahwa tidak ada yang sempurna kecuali rasa gotong royong," kata Wali Kota Eri menirukan pesan Monca dan Monda sambil menggerakkan kedua boneka yang ada di tangannya itu.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pesan Dongeng

Setelah mendongeng, Wali Kota Eri meminta dua pelajar tingkat SD dan dua pelajar tingkat SMP untuk maju ke depan. Mereka diminta untuk menyampaikan pesan yang dapat diambil pelajaran dari dongeng tersebut.

Satu persatu anak-anak yang diminta maju menyampaikan pesan yang dapat diambil dari dongeng tersebut. Ada yang menyampaikan harus saling membantu dan selalu menjaga lingkungan.

Ada pula yang menyampaikan harus saling melengkapi sesama teman dan tidak boleh pantang menyerah. Bahkan, ada pula yang menyampaikan tidak boleh menyerah dan harus selalu semangat dan harus selalu menjaga kekompakan antar teman.

Wali Kota Eri pun mengapresiasi semua jawaban tersebut, sehingga empat pelajar itu diberikan sepeda yang akan langsung dikirim ke rumahnya masing-masing. Bahkan, ia juga menyampaikan pesan tersirat dari dongeng tersebut.

Membangun Surabaya itu tidak bisa sendirian, membangun Surabaya itu harus berkolaborasi. Surabaya bisa jadi hebat bukan karena wali kotanya, Surabaya hebat karena anak-anak Surabaya dan semua stakeholder di Surabaya,” katanya.

Seusai mendongeng, Wali Kota Eri mengaku bahwa mendongeng 5 menit itu dadakan. Namun, ia mengaku bangga anak-anak Surabaya itu cerdas-cerdas, terbukti ketika Wali Kota Eri menyampaikan bahwa membangun Surabaya itu tidak akan sempurna kalau tidak saling menghargai dan berkolaborasi.

"Jadi, menerangkan kepada anak-anak itu lebih gampang ternyata, anak-anak tahu kalau gotong royong, saling membantu, saling menghargai, dan saling menghormati itu bisa membangun kota ini menjadi lebih baik," ia menambahkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.