Sukses

Ratusan Ribu Hewan Qurban Siap Dirilis Jelang Idul Adha

Liputan6.com, Jatim - Pemprov Jawa Timur memastikan pasokan hewan kurban di wilayahnya dalam kondisi aman dan sehat menjelang hari raya Idul Adha.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, sudah mengunjungi kandang sapi potong siap kurban di Dusun Wonokayun Desa Wonokarang Kecamatan Balongbendo Kabupaten Sidoarjo.

"Di kandang yang saya kunjungi ini total ada sebanyak 80 ekor sapi potong yang dinyatakan sehat dan siap untuk dijadikan hewan kurban saat Idul Adha," kata dia, Minggu (19/6/2022).

Menurutnya, kondisi di kandang tersebut sangat terjaga kebersihannya. Kondisi tersebut menandakan bahwa masih banyak kandang yang seluruh sapinya terpantau sehat dan aman untuk hewan kurban Hari Raya Idul Adha 1443 H atau Juli 2022.

"Jadi di titik-titik di mana ada kekhawatiran penyakit PMK, perlu ada konfirmasi bahwa ada kandang-kandang yang semua sapinya dalam keadaan sehat dan bisa dimanfaatkan sebagai hewan kurban. Seperti yang ada di sini," ungkap Khofifah. 

Lebih lanjut Khofifah juga memastikan bahwa stok hewan ternak di Jatim dalam kondisi yang cukup dalam skala regional. Hal itu telah dibahas dan dipetakan bersama dalam rakor terintegrasi bersama forkopimda Jatim dan kabupaten kota. 

Untuk memudahkan akses hewan kurban masing- masing kabupaten/ kota dapat menyiapkan titik sentra pemasaran hewan kurban. Dengan memberikan tanda otoritas veteriner setempat yang membuktikan ternak tersebut sehat. 

"Misalnya ada kabupaten kota tertentu yang memang harus disuplai dari daerah lain, maka harus ada kontrol masing- masing otoritas veteriner," katanya. 

Dalam SE Gubernur Nomor 524/6359/122.3/2022 Tentang Pengendalian Dan Penanggulangan Penyakit Mulut Dan Kuku Pada Ternak di Jawa Timur disebutkan bahwa lalu lintas hewan antar wilayah harus disertai dengan surat keterangan kesehatan hewan yang dikeluarkan oleh Pejabat yang Berwenang.

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Sentra Hewan Kurban

Dimana otoritas veteriner setempat memiliki tugas melakukan verifikasi apakah hewan yang akan dikirim antar daerah itu sehat dan aman untuk dilakukan transfer atau pengiriman. 

"Jadi lalu lintas hewan ternak antar kabupaten kota yang menentukan boleh tidaknya melintas adalah otoritas veteriner kabupaten kota," urai Gubernur Khofifah. 

Selain itu, dalam SE tersebut juga diatur bahwa lalu lintas hewan ternak yang dimungkinkan membawa PMK pada ternak diatur berdasarkan status wilayah. Ada status Wilayah Bebas, Wilayah Terduga, Wilayah Tertular, dan Wilayah Wabah.

Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) atau Sertivikat Verteriner (SV) untuk lalu lintas hewan ternak antar wilayah dalam kabupaten/Kota ditetapkan oleh Otoritas Veteriner Kabupaten/Kota. 

Sedangkan untuk lalu lintas hewan dan produk hewan antar Provinsi ditetapkan oleh Pejabat Otoritas Veteriner Provinsi. 

Selanjutnya, Khofifah berpesan pada Bupati Walikota untuk menentukan sentra hewan-hewan kurban yang bisa diakses oleh masyarakat. Ia juga meminta setiap sentra hewan kurban juga melewati assessment dari otoritas veteriner. 

"Jadi setiap sentra ada penjelasan dan keterangan dari otoritas veteriner setempat bahwa ternak yang dijual di tempat itu dalam keadaan sehat. Saya rasa ini berseiring dengan surat edaran MUI bahwa yang boleh dijadikan hewan kurban adalah hewan yang sehat. Yang tentunya juga selain syarat-syarat seperti misalnya minimal usia 2 tahun, sudah tanggal gigi dan seterusnya," tandasnya. 

Selain itu, sesuai SE Gubernur, di masa wabah PMK ini, pemotongan hewan kurban dilakukan di Rumah Potong Hewan yang ditunjuk atau tempat pemotongan hewan kurban yang telah direkomendasikan oleh pejabat otoritas veteriner Pemerintah Kabupaten/Kota masing-masing. 

Khofifah juga secara khusus memesankan pada Bupati dan Walikota agar menyiapkan tenaga kesehatan hewan dan petugas peternakan lainnya yang terkait. Untuk melakukan pemeriksaan sebelum pemotongan (antemortem) dan setelah pemotongan (postmortem) di tempat-tempat pemotongan hewan kurban. 

"Aturan teknis yang mendetail ini penting sekali demi menjaga keamanan dan kesehatan atas hewan kurban yang nantinya dikonsumsi masyarakat," pungkas Khofifah. 

Terkait ketersediaan dan ketercukupan ternak kurban, Pemprov Jatim tahun ini menyiapkan beberapa jenis hewan qurban meliputi Sapi Potong, Kambing dan Domba. Khusus untuk Sapi Potong yang tersedia di Jatim berjumlah 108.136 ekor, Kambing 296.672 ekor dan Domba 120.265 ekor. 

Sedangkan untuk kebutuhan hewan kurban tahun 2022 di Jatim diperkirakan akan sebanyak 408.645 ekor dengan rincian Sapi Potong 74.817, yang artinya masih ada surplus sebanyak 33.319 ekor. 

Kemudian kambing kebutuhannya untuk kurban sebanyak 276.987 ekor yang artinya masih surplus 19.685 ekor. 

"Untuk kebutuhan kurban domba diperkirakan sebanyak 48.351 ekor atau artinya masih surplus 71.914 ekor," katanya.