Sukses

Simak Kriteria Penilaian Geopark Ijen Agar Masuk Dalam Daftar UNESCO

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Banyuwangi Jawa Timur tengah menjalani proses penilaian dalam upaya mendaftarkan Geopark Ijen agar masuk ke dalam UNESCO Global Geopark.

Seperti diketahui, Geopark Ijen melingkupi dua kabupaten yang berada di kaki Gunung Ijen, yakni Kabupaten Banyuwangi dan Bondowoso. 

Di Banyuwangi, Geopark Ijen meliputi kawasan Gunung Ijen, Pantai Pulau Merah, dan Taman Nasional Alas Purwo. Upaya tersebut mendapat dukungan penuh dari Menparekraf Sandiaga Salahudin Uno agar berdampak besar terhadap keberlanjutan pelestarian potensi yang ada di kawasan Geopark Ijen itu.

"Kami berharap dengan masuknya Ijen dalam jaringan UNESCO Global Geopark ini akan bisa meningkatkan daya tarik wisata," kata Sandiaga Uno dilansir Antara Senin (6/6/2022).

Sandiaga menjelaskan, ada beberapa hal yang menjadi penilaian. Yakni sekitar 50 persen penilaian tergantung pada kondisi geologi dan lansekap.

"Kalau ini, kita beruntung. Kita dianugerahi oleh Tuhan dengan kondisi alam yang indah dan luar biasa," ujarnya.

Sedangkan separuh penilaian lainnya bergantung pada sumber daya manusianya, di antaranya struktur pengelola, manajemen dan komitmen pemerintah setempat yang mencapai 25 persen.

Kemudian, disusul oleh pendidikan dan interpretasi lingkungan sekitar 15 persen, serta pemberdayaan ekonomi berkelanjutan bagi warga yang berkisar 10 persen.

Saksikan video pilihan berikut ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Upaya Pemda

"Kuncinya ada pada tiga hal di atas. Ini yang harus diperhatikan. Semoga Geopark Ijen bisa langsung lolos penilaian. Dengan ini semua, penetapan UNESCO Global Geopark ini bisa berdampak baik bagi masyarakat di Banyuwangi dan Bondowoso. Tidak hanya sebatas keren-kerenan belaka," tuturnya.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyampaikan terima kasih atas dukungan dari Kementerian Pariwisata terhadap Geopark Ijen menjadi UNESCO Global Geopark.

Untuk mewujudkan hal tersebut, kata Ipuk, Banyuwangi telah melakukan berbagai hal, seperti mengedukasi pentingnya geopark pada masyarakat, pembangunan infrastruktur pendukung, serta menggelar berbagai event untuk mempromosikan Geopark Ijen. 

"Semua ini bertujuan untuk semakin memperkuat promosi positif pariwisata Banyuwangi di dunia yang ujungnya nanti dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat," katanya.

Selain itu, Ipuk juga berharap penetapan Geopark Ijen dalam jajaran UNESCO Global Geopark itu nantinya bisa turut serta melestarikan alam di semenanjung Blambangan.

"Sehingga anak cucu kita masih bisa menikmati keindahan alam yang telah Tuhan anugerahkan," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.