Sukses

Kejuaraan Pacuan Kuda di Pasuruan Batal Digelar Imbas Wabah PMK

Liputan6.com, Jakarta Merebaknya wabah Penyakit Mulut dan Kuku Hewan (PMK) di Jawa Timur berimbas kepada olahraga pacuan kuda

Polda Jawa Timur tidak memberikan izin penyelenggaraan kejuaraan pacuan kuda di Kabupaten Pasuruan yang rencananya digelar tanggal 21-22 Mei 2022. 

Direktur Intelijen Keamanan (Dirintelkam) Polda Jatim Kombes Pol Dekananto Eko Purwono memastikan telah menyampaikan kepada panitia dari PP Pordasi agar menunda penyelenggaraan sampai wabah PMK dinyatakan selesai.

Diketahui, kegiatan tersebut merupakan seri kejuaraan yang telah teragenda dalam kalender Pengurus Pusat Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (PP Pordasi) tahun 2022.  

"Setelah berkoordinasi dengan berbagai pihak kemarin dinyatakan bahwa kuda tidak termasuk PMK. Tapi kita sedang ada wabah sehingga minta kepada panitia kalau bisa kejuaraan pacuan kuda diundur," katanya saat dikonfirmasi Jumat (20/5/2022) dilansir Antara.

Sejumlah daerah di Jatim dinyatakan terjangkit wabah PMK sejak 5 Mei lalu setelah ditemukan sebanyak 1.285 ekor hewan ternak berkaki empat seperti sapi, kerbau dan kambing yang mengalami gejala klinis.

Seperti demam, keluar lendir berlebihan dari mulut, serta luka pada kaki yang berujung lepasnya kuku. 

Saksikan video pilihan berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Kementerian Pertanian

Semula wabah ditetapkan di empat daerah di wilayah Jawa Timur, yaitu Kabupaten Gresik, Lamongan, Sidoarjo, dan Mojokerto. 

Sampai saat ini wabah PMK diinformasikan semakin meluas ke berbagai daerah lainnya di Jatim, termasuk dipastikan telah menjangkit hewan ternak berkaki empat di wilayah Kota Surabaya. 

Dekananto menyatakan penyelenggaraan kejuaraan pacuan kuda PP Pordasi akan diberi izin ketika wabah PMK sudah ditangani dengan tuntas.

"Kejuaraan pacuan kuda bisa diselenggarakan nanti kalau Kementerian Pertanian menyatakan wabah PMK sudah selesai," ujarnya.