Sukses

Aktivitas Gunung Anak Krakatau Meningkat, Semburan Abu Vulkanik Capai 1.000 Meter

Liputan6.com, Jatim - BMKG Stasiun Geofisika Tangerang mengeluarkan peringatan dini untuk menjauhi Pantai Selat Sunda, guna mewaspadai potensi gelombang tinggi dan waspada erupsi Gunung Anak Krakatau, Jumat (4/2/2022).

"Peringatan dini dikeluarkan mengingat adanya hembusan abu vulkanik di Gunung Anak Krakatau," kata Kepala BMKG Stasiun Geofisika Tangerang, Suwardi, Jumat (4/2/2022).

Sebelum mengeluarkan penringatan dini, lanjutnya pihaknya sudah mengadakan rapat internal. Peringatan dini itu disebar sebagai bentuk peringatan dini dan kewaspadaan di masyarakat dan stakeholder.

Ia menyebut sejak Kamis, aktivitas Gunung Anak Krakatau masih meningkat. Bahkan semburan abu vulkaniknya mencapai 1.000 meter dari puncaknya.

"Pesan peringatan dini hanya segitu (isinya), sebagai bentuk kewaspadaan. Mengingat adanya hembusan abu vulkanik di Gunung Anak Krakatau yang dikeluarkan oleh PVMBG," ujarnya.

 

Saksikan juga video pilihan berikut ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pemantauan Kondisi Gunung Anak Krakatau

Suwardi memastikan peralatan BMKG dan PVMBG untuk memantau kondisi Anak Krakatau dan ketinggian air laut di Selat Sunda, berfungsi dengan baik.

Termasuk alat ukur water level dan kegempaan juga terpasang di sekitar Pulau Sebesi dekat Anak Krakatau dan perairan Selat Sunda.

Kepada seluruh masyarakat di pesisir Selat Sunda diharapkan tetap beraktivitas seperti biasa, tidak perlu panik. Namun tetap waspada terhadap aktivitas Gunung Anak Krakatau.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS